Sabtu, 17 Desember 2011

Prince Charming Dream part I

Ini adalah mimpi yang udah berlalu hampir dua tahun yang lalu ketika gw masih jadi seorang siswi SMA. Layaknya gadis lainnya seumuran gw, apalagi kah yang menjadi problematika dalam mengarungi kehidupan selain masalah pelajaran, persahabatan, dan pacaran, haha. Inilah gw, saat dimana gw lagi ribut sama pacar-saat itu- gw kesel banget banget banget, rasanya seua sumpah serapah udah keluar, gw kesel banget sampe pengen nangis saking keselnya! Gw pengen banget itu cowok ngerti gw sakit hati gw pengen dia minta maaf, gw pengen dia ngerti apa yang gw rasain, but? He can’t.

Disitulah saat gw mulai mencoba berusaha terlelap dengan air mata yang mulai membasahi pipi. Kalo gw inget-inget sakit banget rasanya, sampai gw tetep ngerasa marah dan kesel didalam mimpi. Gw masih tetep ngambek dan nggak mau keluar rumah sampe disebuah malam ketika langit cerah dan bulan penuh bersinar terang gw mendengar bel rumah dibunyikan beberapa kali. Dengan malas gw mengintip dari lubang kecil dipintu siapa yang ada diluar sana, begitu melihat sosok prince charming yang sepertinya gw kenali dengan malu tapi penuh semangat gw buka pintu rumah. Sosok sang prince charming yang tengah memandangi rembulan lantas berbalik kearah gw dan tersenyum (senyuman terindah yang pernah gw liat di dalem mimpi gw dibanding mimpi-mimpi yang laen). Gw yang seolah merasa kenal dengan sosok prince charming itu dengan nada kesal malah bilang “ngapain kamu kesini?” tapi dia Cuma senyum dan bilang kalo dia kesini karna nggak mau ngeliat gw sedih lagi, serentak dengan itu dia mengeluarkan setangkai bunga mawar merah yang diberi pita pada tangkainya. Gw Cuma terperangah dengan sikap manis sang prince charming, senyum yang masih setengah enggan dan dipaksakan tapi begitu terpancar kesenangan, pokoknya susah lah dijelaskan dengan kata-kata.
Ditengah keheningan itu tiba-tiba dia mencium kening gw dengan lembut, rasanya damai banget, air mata gw tumpah, seketika gw udah nangis didalam pelukannya yang hangat. Dia hanya diam sembari mengelus rambut gw berusaha keras untuk menenangkan gw. entah berapa lama sampe akhirnya gw bisa berhenti nangis dan dia melepaskan pelukannya, gw bener-bener berterima kasih sama dia, gw berusaha mengucapkan terima kasih walopun dengan terbata-bata karna nafas gw masih terasa sesak setelah sekian lama menangis, gw berusaha mengucapkannya dengan wajah tersenyum walaupun masih jelar masih ada sebulir air mata yang mengalir. Dia menatap hangat ke mata gw dan menyeka sisa-sisa air mata yang masih nakal mencoba menerobos pertahanan ketegaran hati gw, dia tersenyum dan kemudian pamit pulang, aku mengantarkan kepulangannya dengan senyuman dan tiba-tiba gw kebangun di pagi hari masih tetap diatas tempat tidur gw dengan penuh kebahagiaan. J

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

thanks for your comment ^_^
I will response your comment asap :D